Klik dan lihat

Sunday, January 16, 2011

Genderang Perang Melawan Dajjal



"Hai orang-orang beriman, apabila kamu bertemu dengan orang-orang kafir yang sedang menyerangmu, maka jangan kamu membelakangi mereka (mundur)" al-Anfal:15

Percaya atau tidak, saat ini disekeliling kita tengah terjadi pelaksanaan dari tahap demi tahap pencapaian agenda kaum pagan modern tersebut. Mungkin hari-hari kita selalu dipenuhi dengan duduk didepan televisyen, asyik bersenda gurau di warung atau kafe atau restoran atau di Mall, asyik berchatting atau main game didepan monitor komputer, asyik menonton wayang di panggung dan sebagainya. Semua ini memang dibuat untuk menyibukkan dan melengahkan kita dari apa yang sesungguhnya tengah terjadi di sekeliling mereka. Pelan tapi pasti, agenda dajjal melalui kaum pagan modern terus berjalan.

Saat ini kita harus mengakui, pencapaian mereka untuk sebuah tamadun dunia baru. Semua bidang kehidupan, politik, ekonomi, hiburan, media massa, atau ketenteraan, semuanya sudah berada di dalam genggaman jaringan mereka. Saat ini tiada satu pun sisi kehidupan umat manusia yang bisa bebas dari pengaruh kaum penyembah syaitan itu.

Permulaan yang harus semua orang faham sekarang adalah ini bukan hanya pertarungan antara dajjal dengan orang islam, bukan pula antara kristian mahupun nasrani. Ini adalah pertempuran yang sudah sangat pantas, perang yang boleh diolah sebagai kebenaran melawan kebatilan. Sebagaimana dikisahkan layaknya perang baratayuda dalam cerita puisi (epos) besar mahabarata sebuah satera kuno yang ditulis oleh Begawan Byasa dari india. Cerita yang mengisahkan Pandawa yang disimbolkan sebagai tokoh yang menjunjung tinggi kebenaran melawan kejahatan yang disimbolkan pada tokoh Kurawa.

Apakah kita menyedari itu semua ? Apakah J.R.R Tolkien ketika menulis kisah The Lord of The Rings menyedari bahawa setiap detail cerita yang beliau tuliskan mengisahkan pertempuran besar antara kebenaran melawan kebatilan ? Sebuah kisah yang hampir mirip dengan apa yang terjadi sekarang. Kisah ini diakhiri dengan sebuah pertempuran besar antara dua kelompok besar. Disatu sisi berniat menghancurkan sebuah cincin sebagai simbol kekuatan penguasaan dunia dibawah satu tangan, satu sisi lainya berusaha merebut cincin itu sebagai upaya untuk menguasai dunia, memperbudakkan semua makhluk tanpa belas kasihan.

Secara sengaja, jika kita mengaitkan cerita tersebut dengan yang terjadi sekarang maka nampak sangat mirip dengan kisah tersebut. Pembuli dunia seboleh-boleh berusaha berterusan membuli negara-negara lain. Dunia yang kita tempati sekarang sudah penuh sesak dengan kebohongan besar yang sengaja diciptakan untuk memutar belit fakta yang sebenarnya. Kehancuran dunia semakin dekat, kita harus segera mempersiapkan segalanya untuk menentukan sebuah pilihan, di panji-panji mana posisi kita berada.

Anggap sahaja kita berada pada sebuah kesefahaman bersama, kita ingin bebas dari segala belenggu yang berpuluh tahun lamanya mengikat dan memaksa fikran-fikiran kita pada satu pilihan sama. Kita ingin negara menjadi lebih aman untuk ditinggali. Anak-anak kita, cucu-cucu kita bahkan kita sendiri tidak akan merasa was-was dengan makanan apa yang telah kita masukkan ke mulut kita sehari kelmarin, tontonan apa yang baru saja kita lihat di televisyen, iklan disetiap papan-papan dipinggir jalan, internet, dan setiap surat khabar yang akan kita baca setiap pagi. Kita semua menginginkan keadaan negara yang lebih baik, bukan dari versi mereka tetapi dari diri kita sendiri. Sekarang, apa yang harus kita semua lakukan ?


TANDA-TANDA KIAMAT.

1. Sembahyang diabaikan (diringan-ringankan).

2. Keinginan nafsu syahwat digalakkan dan berleluasa disebarkan melalui iklan, buku, gambar, risalah atau filem.

3. Penjenayah menjadi pemimpin dan kebanyakannya jahil mengenai agama dan banyak memberi fatwa yang menyesatkan pengikutnya.

4. Perkara benar menjadi salah dan salah menjadi benar. Sukar untuk membezakan perkara halal dan haram kerana yang haram dianggap halal serta sebaliknya.

5. Berbohong menjadi satu keperluan dalam hidup dan menganggap jika tidak berbohong sukar untuk hidup senang.

6. Membayar zakat (harta, perniagaan dan pendapatan) dianggap beban.

7. Orang yang hidup mengikut kehendak agama ditindas dan hati mereka sentiasa merintih kerana maksiat berleluasa tetapi mereka tidak mampu mencegahnya.

8. Turun hujan di luar musimnya dan hujan tidak memberi keuntungan kepada makhluk di muka bumi.

9. Fenomena lelaki berkahwin dengan lelaki (homoseksual) dan perempuan berkeinginan kepada perempuan (lesbian) semakin menjadi-jadi.

10. Perempuan menguasai lelaki dengan memakai ubat guna-guna, sihir dan amalan syaitan lain.

11. Anak-anak mengingkari dan menderhaka ibu bapa (ibu bapa menjadi kuli dan anak menjadi tuan).

12. Kawan baik dilayan dengan kasar, manakala musuh diberi layanan baik. Kawan disangka lawan dan musuh dianggap sahabat serta memusuhi orang yang mengajak berbuat kebaikan.

13. Dosa dipandang ringan malah bangga melakukannya seperti zina, minum arak, bergaul bebas antara lelaki dan perempuan, meninggalkan sembahyang, mendedahkan aurat dan berjudi.

14. Masjid dihias indah tetapi kosong, terpulau, berkunci dan banyak berlaku kecurian barang masjid yang berharga.

15. Ramai yang sembahyang tetapi munafik dan berpura-pura. Di dalam sembahyang berjanji akan mengikut suruhan Allah tetapi di luar sembahyang melanggar perintahNya,

16. Akan datang golongan manusia dari Barat menguasai mereka yang lemah (iman) dan ramai terpengaruh dengannya seperti mengikut cara mereka berpakaian, bergaul dan suka berpesta.

17. Al-Quran dicetak dengan indah tetapi hanya dijadikan perhiasan dan jarang dibaca serta diamalkan kehendaknya.

18. Amalan riba berleluasa hingga orang alim pun terjebak sama.

19. Darah manusia tidak berharga, sering berlaku pembunuhan, peperangan dan jenayah.

20. Penganut Islam tidak mahu mengamalkan suruhan agama dan tidak mahu membela serta menyebarkannya.

21. Akan bertambah banyak penyanyi wanita (wanita yang tidak beriman adalah senjata syaitan yang baik).

22. Ramai orang kaya pergi umrah dan haji dengan tujuan melancong, yang sederhana pergi untuk berniaga dan yang miskin bermaksud meminta sedekah.

23. keluarnya dajjal


No comments:

Post a Comment